Tak Ada Beban, Jokowi Sebut Akan Ambil Keputusan Gila dan Miring

Presiden Joko Widodo menegaskan dirinya tidak segan untuk mengambil keputusan ‘gila’ jika itu untuk kepentingan negara.

Hal tersebut disampaikan Jokowi ssat bertemu dengan para aktivis ’98 di Hotel Grand Sahid Jaya, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Minggu (16/6/2019).


Dalam pertemuan itu, Jokowi mengatakan para aktivis ’98 harus berani mengevaluasi apa yang telah dikerjakan pemerintah. Baik yang berhasil maupun tidak.

“Sudah kurang lebih 21 tahun gerakan reformasi yang dikomandani oleh aktivis-aktivis ’98 berjalan. Kita semuanya harus berani mengevaluasi apa yang telah dikerjakan oleh pemerintah, baik yang sudah berhasil maupun yang belum berhasil,” kata Jokowi.

Jokowi menilai, koreksi itu penting untuk mengetahui apa saja yang masih harus dikerjakan oleh pemerintah.

“Apa yang masih kurang, apa yang harus diselesaikan ini menjadi koreksi kita bersama,” bebernya dikutip laman Detikcom.

Ia menegaskan, dalam lima tahun ke depan, dia sudah tidak memiliki beban dalam memimpin Indonesia sehingga dia siap untuk mengambil keputusan yang terbaik untuk negara, meski keputusan itu dinilai miring.

“Saya dalam 5 tahun ke depan insyaallah sudah tidak memiliki beban apa-apa. Jadi, keputusan yang gila, keputusan yang miring-miring, yang itu penting untuk negara ini akan kita kerjakan. Jadi saya tidak memiliki beban apa-apa,” pungkasnya.