Audiensi dengan Pelaku UMKM, Wali Kota Salatiga Minta Agar Saling Membantu

  • Bagikan
Audiensi dengan Pelaku UMKM, Wali Kota Salatiga Minta Agar Saling Membantu

Audiensi dengan Pelaku UMKM, Wali Kota Salatiga Minta Agar Saling Membantu

LIPUTAN4.COM, Salatiga- Mencatat pelaku usaha yang sudah sukses itu sangat mudah, namun yang harus diperhatikan adalah bagaimana cara menarik para pelaku usaha UMKM yang belum sukses supaya bisa menjadi sukses. Demikian ditandaskan Wali Kota Salatiga, Yuliyanto, SE.,MM., di depan Kepala Perangkat Daerah terkait dalam acara Audiensi Perwakilan UKM, Asosiasi UKM, serta Bank Himbara dengan Wali Kota di Rumah Dinas Wali Kota Salatiga, Senin (19/4/21).

Pada kesempatan itu, Wali Kota Salatiga mengajak instansi terkait, Himbara dan asosiasi UKM, untuk membantu, mendata, sekaligus memberi perhatian khusus dengan mencarikan solusi, agar para pelaku UMKM dapat lebih memaksimalkan potensinya. Terlebih, dalam masa pemulihan ekonomi akibat pandemi seperti saat ini.

“Mencatat pelaku usaha yang sukses itu sangat mudah. Tapi harus diikuti dengan menarik mereka yang belum sukses supaya bisa menjadi sukses. Oleh karena itu, sekarang kita harus berfikir agar UMKM yang belum lolos lubang jarum itu dapat lebih dimaksimalkan potensinya,” tandas Yuliyanto.
Di tengah pandemi seperti saat ini, seluruh stakeholder harus bergerak bersama supaya keberadaan pelaku usaha UMKM dapat memberi dampak positif ekonomi di lingkungannya. Menurutnya, butuh banyak bantuan dan campur tangan dari pemerintah yang harus diberikan kepada pelaku usaha UMKM, supaya mereka tahu apa yang harus dilakukan terhadap produknya, lebih memahami bagaimana menjadi wirausaha, mengakses perbankan, dan lain-lain.

“Masih banyak pelaku usaha yang belum berpikir jauh ke depan, sehingga usahanya menjadi kerdil. Pola pemikiran seperti itulah yang harus diubah dan diberikan pemahaman, bahwa supaya lebih maju, UMKM harus memiliki ikhtiar dan obsesi yang tinggi. UMKM tidak bisa dipandang sebelah mata,” terang Yuliyanto.
Tak lupa, Wali Kota menyampaikan apresiasi terhadap UMKM yang dinilai sudah lebih maju dalam hal kualitas, kuantitas, serta omset yang berdampak positif bagi Kota Salatiga. Ia menegaskan, UMKM harus konsisten dan berkomitmen penuh.

Sementara, Kepala Dinas Koperasi dan UKM, Roch Hadi, SH, MM, menuturkan bahwa, selama ini UMKM memiliki peran strategis dalam menopang pertumbuhan ekonomi nasional. Namun, disisi lain UMKM menjadi sektor yang paling terpukul akibat Pandemi COVID-19, khususnya produk makanan dan minuman. Akibat Pandemi COVID-19 tersebut, pelaku usaha UMKM mengalami penurunan angka penjualan yang mengakibatkan kekurangan modal dan kesulitan memasarkan produk.

Karena itu, pada Tahun 2020 ada sebanyak 8.012 pelaku UMKM di Kota Salatiga mendapat Bantuan Produktif Usaha Mikro dari Presiden. Sedangkan tahun ini penerima BPUM masih dalam penjaringan pendaftaran satu pintu di Dinkop UKM Kota Salatiga hingga 22 April 2021. Sementara, yang sudah mendapat BPUM pada tahun 2021 ini ada sebanyak 6.057 pelaku UMKM. Mereka adalah pelaku UMKM yang otomatis sudah terdata dan sudah menerima bantuan pada Tahun 2020.

“Bedanya, tahun lalu pendaftaran bisa langsung dilakukan secara online, tetapi harapan Pemerintah Pusat pada Tahun 2021 ini harus lewat Dinas Koperasi dan UMKM,” ungkap Roch Hadi. (Humas setda Sala3)

Bagaimana Reaksi Anda?
Suka
0
Suka
Waww
0
Waww
Haha
0
Haha
Sedih
0
Sedih
Lelah
0
Lelah
Marah
0
Marah
Penulis: Jarkoni
  • Bagikan
LIPUTAN4.COM Kami ingin menunjukkan kepada Anda pemberitahuan untuk berita dan pembaruan terbaru.
Dismiss
Allow Notifications