x

Perebutan Tanah Warisan Di Sergai, Ahli Waris Melaporkan Saudaranya Ke Polsek Bandar Khalifah

waktu baca 3 menit
Kamis, 2 Jun 2022 00:45 0 332 Redaksi

Liputan4.com, Sergai – Perebutan tanah waris kerap memicu perpecahan dalam keluarga.

Karena berselisih soal tanah warisan, ahli waris warga Desa Juhar, Kec.Bandar Khalifah, Kab. Serdang Bedagai (Sergai), Sumatera Utara (Sumut) sampai melaporkan saudaranya ke Polsek Bandar Khalifah, Polres Tebing Tinggi, Polda Sumut atas dugaan pengrusakan bibit padi di lahan persawahan milik orang tuanya.

Laporan ke polisi itu dimasukkan oleh Tua Maruli Sinaga (57) warga Desa Juhar, Kecamatan Bandar Khalifah, Kabupaten Serdang Bedagai.

Adapun nama terlapor atas dugaan pengrusakan bibit padi yaitu berinisial SS (59), SS (25), ANS (27) warga Desa Juhar, BS (53) warga Desa Bandar Tengah Kecamatan Bandar Khalifah, Kabupaten Serdang Bedagai dan didampingi salah satu Oknum TNI.

ROKOK ILEGAL

Tua Maruli Sinaga saat di konfirmasi Wartawan, menerangkan ” Bahwa dirinya tidak terima yang mengaku ngaku tanah yang kami garap adalah tanah mereka, sampai – sampai mereka tega merusak bibit yang sudah saya tabur.” ucap Maruli.

Lanjut Maruli, kami ada 8 bersaudara anak dari alm. Djaiman Sinaga dan ibu alm Dame Br Simbolon yaitu 4 anak laki-laki dan 4 anak perempuan, awalnya kita sudah ada pembagian tanah warisan dari orang tua kami dengan rincian pembagian untuk 4 anak laki-laki dapat bagian 10 rante per orang sedangkan untuk 4 anak perempuan dua rante setengah (2,5 rante) per orang.

Namun tanah yang 14 rante di titi tolong blok nol jangga yang kami kerjakan saat ini dengan bergantian tidak dibagi dengan alasan, dimana semasa hidup bapak kami dulu kami sepakat membuat untuk jaga jaga biaya kalau bapak kami nanti sudah tiada (meninggal dunia) ditambah tapak rumah yang ada di Dusun Juhar Pekan Desa Juhar, Kec.Bandar Khalifah juga tidak dibagi.

“Yang menjadi pertanyaan kami saat ini, bisa bisanya mereka menunjukan surat perjanjian ganti rugi dari bapak kami tanah persawahan yang 14 rante sebesar Rp. 10.000.000 dan ditanda tangani kami selaku ahli waris.

Yang herannya lagi sampai saat ini kami merasa tidak pernah menanda tangani surat tersebut. Jelas kuat dugaan kami dari beberapa tanda tangan ahli waris sudah dipalsukan, ditambah lagi surat perjanjian ganti rugi tidak ada ditanda tangani kepala desa.

Selain dari laporan pengrusakan yang kami laporkan saat ini, mungkin kami juga akan laporkan dugaan pemalsuan tanda tangan ke pihak yang berwajib” Tutup Maruli Tua Sinaga.

Kapolsek Bandar Khalifah AKP Ahmad Yani Siregar, SH melalui Wakapolsek Bandar Khalifah Ipda Robin Sitinjak saat dikonfirmasi membenarkan adanya laporan warga yang terjadi pada hari Selasa (31/5/2022) sekira pukul 15.30 di persawahan dekat jembatan tolong Dusun Blok Nol Jangga Desa Juhar, Kecamatan Bandar Khalifah Kabupaten Serdang Bedagai.

Adapun pelapor atas nama Tua Maruli Sinaga dan terlapor atas nama Berliana Br Sinaga dan kawan kawan 3 orang sesuai dengan Laporan Polisi Nomor : LP/B/15/VI/2022/SPKT/Polsek Bandar Khalifah/Polres Tebing Tinggi/Polda Sumatera Utara tanggal 1 Juni 2022.”paparnya Wakapolsek.

Sebelumnya lanjut Kapolsek, berhubung diantara kedua belah pihak masih keluaraga kita sudah berusaha melakukan memediasi di taman musyawarah polsek bandar khalifah, namun diantara kedua belah pihak tidak ada titik temu untuk berdamai antara kedua belah pihak.”Tutup Wakapolsek Ipda Robin Sitinjak. (WH)

Berita dengan Judul: Perebutan Tanah Warisan Di Sergai, Ahli Waris Melaporkan Saudaranya Ke Polsek Bandar Khalifah pertama kali terbit di: Berita Terkini, Kabar Terbaru Indonesia – Liputan4.com. oleh Reporter : Sarianto Damanik

Stik Famika Makassar

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

AKU PACAK
HARI KARTINI
ULTAH PULAU TALIABU
Stik Famika Makassar
LAINNYA
x
x