x

Rembug Bedas Ke-88 Digelar di Desa Tanjungwangi yang Berbatasan Dengan Kab. Sumedang dan Garut

waktu baca 3 menit
Rabu, 31 Jan 2024 17:25 0 150 ASEP DILI

Liputan4.com | Kab.Bandung – Desa Tanjungwangi menjadi salah satu sasaran pelaksanaan kegiatan rutin Rembug Bedas Bupati Bandung Dadang Supriatna, Rabu (31/1/2024).

Secara geografis Desa Tanjungwangi adalah masuk Kecamatan Cicalengka Kabupaten Bandung, yang lokasinya di wilayah paling timur dan berbatasan dengan Kabupaten Sumedang dan Kabupaten Garut.

Desa Tanjungwangi pun berada di kawasan perbukitan, sehingga menjadi perhatian Pemerintah Kabupaten Bandung dalam pelaksanaan Rembug Bedas tersebut.

Pelaksanaan kegiatan Rembug Bedas ke-88 merupakan yang pertama di Desa Tanjungwangi, dalam rangka menampung aspirasi masyarakat.

Bupati Bandung Dadang Supriatna langsung merespon aspirasi masyarakat terkait kerusakan jalan sepanjang 900-1.000 meter di Desa Tanjungwangi.

Bupati Bandung pun langsung memberikan solusi dan akan segera diperbaiki atau dibangun kerusakan jalan itu dengan cara dicor atau dibeton.

“Kerusakan jalan di Desa Tanjungwangi, berharap bisa diperbaiki pada Februari 2024. Perbaikan dengan cara dicor. Nanti setelah selesai dibangun, kita sama-sama resmikan sambil melaksanakan makan bareng dengan cara ngampar di lokasi jalan yang sudah dibangun,” tutur Dadang Supriatna di hadapan masyarakat Desa Tanjungwangi.

Ia mendorong untuk segera pemasangan lampu penerangan jalan umum (PJU) sekurang-kurangnya delapan titik di Desa Tanjungwangi tersebut. Pemasangan PJU ini merespon aspirasi masyarakat yang menyebutkan di Desa Tanjungwangi masih minim PJU.

Tak hanya itu, Bupati Bandung mendorong masyarakat yang belum terdaftar sebagai guru ngaji untuk mendaftarkan diri.

“Masih ada slot yang bisa dimanfaatkan oleh masyarakat melalui program insentif guru ngaji itu,” katanya.

Menurutnya, pemerintah sudah menyiapkan anggaran Rp 109 miliar untuk 17.000 guru ngaji di Kabupaten Bandung. Baru terealisasi 15 ribu lebih, sehingga masih ada slot yang bisa dimanfaatkan oleh guru ngaji yang belum terdaftar.

Bupati Bandung sudah memberikan BPJS Ketenagakerjaan kepada 88.000 petani, dan totalnya sudah 250.000 orang penerima BPJS Ketenagakerjaan. Sedangkan penerima BPJS Kesehatan sebanyak 450.000 orang.

Dadang Supriatna mengungkapkan bahwa pihaknya siap melanjutkan program kerjanya, di antaranya pinjaman dana bergulir tanpa bunga dan tanpa jaminan, guru ngaji, kartu tani, dan program lainnya.

“Selama saya jadi Bupati Bandung, program yang sudah berjalan dan bermanfaat untuk masyarakat, siap untuk dilanjutkan,” katanya.

Sementara itu, Kades Tanjungwangi Iyus Rusmana mengungkapkan ada bagian jalan yang rusak di wilayahnya. Kerusakan jalan itu langsung disampaikan Kepala Desa Tanjungwangi kepada Bupati Bandung. Untuk itu, ia berharap kepada Bupati Bandung untuk segera memperbaiki jalan yang rusak tersebut.

“Saya memohon kepada Pak Bupati Bandung, untuk memperbaiki jalan yang rusak karena sebelumnya ada dua mobil mengalami kerusakan pada bagian as-nya patah,” katanya.

Iyus mengatakan ada anggaran dana desa, untuk perbaikan jalan desa, jika tidak segera ditangani Pemkab Bandung.

Menurutnya, pentingnya ada perbaikan akses jalan itu karena akses jalan tersebut menjadi salah satu akses jalan yang banyak digunakan warga untuk akses transfortasi hasil pertanian pada setiap harinya.

Ia juga mengungkapkan, pembuatan LCO (Lubang Cerdas Organik) di Desa Tanjungwangi belum maksimal karena masih menggunakan alat manual.

“Alat mesin untuk pembuatan LCO belum punya. Insya Allah, jika ada alat LCO bisa terealisasi pembuatan LCO dengan optimal di Desa Tanjungwangi,” katanya.

Erik, warga Desa Tanjungwangi mengungkapkan ada jalan di Kampung Leuwiliang Desa Tanjungwangi yang mengalami kerusakan.

“Kerusakan jalan desa tak bisa digarap desa, Pak Bupati bisa memperhatikannya. Minta diperhatikan Pak Bupati,” harapnya.

Warga lainnya berharap ada penambahan pemasangan penerangan jalan umum karena masih kurang di Desa Tanjungwangi.**(Asdil)

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Stik Famika Makassar
LAINNYA
x
x