Zairullah Berharap Agar Wacana Pembangunan Bendungan Sungai Kusan Segera Terealisasi

Zairullah Berharap Agar Wacana Pembangunan Bendungan Sungai Kusan Segera Terealisasi
STIK FAMIKA

 

Liputan 4.com-Tanbu.Bupati Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, HM. Zairullah Azhar berharap terhadap wacana pembangunan bendungan sungai kusan di Kecamatan Kusan Hulu segera terwujud sehingga perekonomian warga “Bumi Bersujud” di bidang pertanian semakin meningkat.


“Alhamdulillah usulan pembangunan bendungan tersebut 90 persen sudah disetujui oleh Kementerian PUPR. Selanjutnya pihak kementerian sedang memperjuangkan pembangunan bendungan tersebut masuk pada proyek strategis Nasional,” kata Zairullah di Batulicin Jumat.

Ia menjelaskan, banyak manfaatnya jika pembangunan bendungan tersebut terealisasi, salah satunya dapat dijadikan sebagai pembangkit listrik tenaga air.

Tentunya, produksi listrik dapat kita jual ke PLN sehingga PAD Tanah Bumbu meningkat dan kesejahteraan masyarakat juga meningkat.

“Mohon doanya, saat ini kita sedang berjuang untuk membangun bendungan kusan semoga segera terwujud,” harapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Tanah Bumbu Subhansyah menambahkan, wacana pembangunan bendungan sungai kusan diperkirakan akan menelan dana sebesar Rp2,9 triliun yang dialokasikan melalui APBD dan APBN.

“Secara teknis persyaratan atau surat dari Dinas Kehutanan Provinsi Kalsel terkait pembebasan kawasan hutan, surat persetujuan dari Gubernur Kalsel dan surat dari Dinas Lingkungan Hidup sudah dilengkapi oleh pemerintah daerah dan diserahkan langsung ke Kementerian PUPR,” ujarnya.

Surat tersebut sebagai dasar dan tindak lanjut Kementerian PUPR dalam memperjuangkan pembangunan bendungan tersebut masuk pada proyek strategis nasional.

Agar proyek tersebut cepat terealisasi, pemerintah daerah juga menganggarkan dana sekitar Rp5 miliar untuk membangun akses jalan yang rencananya akan dimulai dikerjakan pada Juli 2022.

Selain itu dana Rp5 miliar tersebut juga digunakan untuk pembebasan lahan warga di tiga wilayah desa yaitu Desa Mangkalapi, Temunih dan Desa Batu Bulan dan sebagian juga digunakan proses pengkajian dan penelitian yang sebelumnya telah dilakukan oleh Dinas PU Tanah Bumbu.

“Tujuan utama pembangunan bendungan tersebut adalah untuk mengatasi banjir di wilayah kusan hulu, namun dari hasil kajian dan penelitian dapat disimpulkan juga sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) dengan kapasitas 6,5 MW, irigasi atau untuk sumber air baku,” jelas Subhansyah.

Apabila proyek ini cepat terwujud maka banyak manfaat yang dapat dirasakan oleh masyarakat Tanah Bumbu, khususnya pendapat asli daerah juga meningkat yang dihasilkan dari wisata, pertanian, PLTA dan PDAM.(Liputan 4.com/ant).

Print Friendly, Pdf & Email