Tak Cukup Bukti, Kasus Dugaan Money Politik Adil-Asmar Ditolak JPU Kejari Meranti

blank

LIPUTAN4.COM] MERANTI – Kasus laporan dugaan pelanggaran Pilkada 2020 Kabupaten Kepulauan Meranti, yang dilaporkan tim Paslon nomor urut 3 Mahmuzin Taher, dan Nuriman kepada Gakkumdu ditolak Jaksa Penuntut umum (JPU) Kejaksaan Negeri Kepulauan Meranti.

Penolakan kasus laporan dugaan money politik yang melilit Tim Paslon nomor Urut 1 H Adil dan Asmar dilimpahkan Gamkumdu tidak memiliki kecukupan bukti dan waktu untuk ditangani.

“Jaksa Penuntut umum (JPU), bersama tim Gakkumdu menyatakan kadaluarsa kasus dilimpahkan di jaksa penuntut umum (JPU), karena tidak cukup waktu, dan Kasusnya tidak di limpahkan ke persidangan,” kata Kepala Kejaksaan Negeri Kepulauan Meranti Budi Rahardjo ketika di konfirmasi Media ini, Rabu (20/01/2021).

blank
Saat konferensi pers Kejaksaan Negeri Kepulauan Meranti, Rabu (20/1/2021)

Setelah di teliti tim penutut umum yang tergabung di Gabung Penegakan hukum terpadu (Gakkumdu), lanjutnya, berkas laporan dugaan money politik uang tersebut dinyatakan sudah kadaluarsa.

“Jaksa Penuntut umum (JPU) berpendapat bahwa perkara tersebut tidak cukup bukti dan lewat waktu, sesuai UUD Pilkada nomor 10 Tahun 2016 dan peraturan mahkamah Agung (PerMA) Nomor 1 tahun 2018,” tukasnya.

Karena itu, berkas laporan dugaan money politik tersebut tidak di limpahkan ke lembaga peradilan.  (rls).

Print Friendly and PDF
share 0 Komentar

Yakin Ngga mau Komen?