"MARI SIAPKAN JIWA RAGA UNTUK MENJEMPUT KEAGUNGAN LAILATUL QADAR DAN KITA SEMUA MENJADI PILIHANNYA UNTUK MENDAPATI RAHMAT DAN MAGFIRAH-NYA DAN KEMBALI MENJADI HAMBA YANG DIKASIHI. MARHABAN YA RAMADHAN.""JIKA HATI SEPUTIH AWAN, JANGAN BIARKAN IA MENDUNG. JIKA HATI SEINDAH BULAN, HIASI DENGAN SENYUMAN. MARHABAN YA RAMADHAN. MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN. SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA."

Program Pengobatan Gratis Akan Dilanjutkan Duet ZR

  • Bagikan
Program Pengobatan Gratis Akan Dilanjutkan Duet ZR

Bahkan, ia memastikan program kesehatan gratis yang cukup dengan memperlihatkan KTP atau Kartu Identitas Anak (KIA), akan dilanjutkan di masa kepemimpinan Zairullah Azhar-Muhammad Rusli.

Hal ini dikatakannya saat ikut berkampanye dan sosialisasi di Desa Bersujud, Kecamatan Simpang Empat, Sabtu (07/11/2020).

“Pengobatan gratis dari dulu hingga sekarang terus dilaksanakan. Jangan percaya isu pengobatan gratis hanya dengan KTP tidak ada lagi,” ujarnya.

Diakuinya, saat ini kurang lebih sekitar 22 ribu anak belum memiliki KIA di Tanah Bumbu. Dari jumlah itu, sebanyak 900 anak yang tidak memiliki KIA ada di Desa Bersujud.

“Teman-teman, tolong diambil datanya. Nanti langsung kita buatkan KIA. Pian tetap di rumah saja, biar kami yang bekerja,” kata Sudian Noor. 

Selain itu, lanjut Sudian, semua puskesmas dan rumah sakit akan mencantumkan nomor HP dirinya dan staf khusus yang membantunya.

“Sehingga, apabila ada kendala atau pungutan, bisa langsung konfirmasi ke saya atau nomor yang sudah dicantumkan,” ujarnya. 

Menurutnya, sejak dulu kesehatan gratis di Tanah Bumbu sudah ada. Kecuali masyarakat mau di kelas 1 atau 2 maupun VIP. Perlu diketahui, kelas 3 di Tanbu memiliki perawatan lebih baik yang tak kalah dengan pelayanan kelas 1 dan 2. 

Selain meyakinkan masyarakat bahwa program kesehatan gratis ini tetap jalan, Sudian Noor juga mengimbau  masyarakat Tanbu pada 9 Desember nanti, memilih pemimpin yang betul betul berpengalaman. Yakni Paslon Nomor 3, Zairullah Azhar – Muhammad Rusli. 

“Ibarat memilih sekolah, pasti akan memilih yang berpengalaman. Tidak mungkin mau yang biasa atau coba-coba.  Kalau Tanbu kita kasih ke yang bukan ahlinya, kita hanya menunggu kehancurannya,” tegas Sudian Noor. (Liputan4.com).

Print Friendly, PDF & Email
  • Bagikan

Channel Liputan4 TV – Live News

Kel. Hj.Rampeani Rachman Gelar Bukber Dan Malam Pisah Bersama Kepala UPBU Timika Syamsuddin Soleman

26
0
0

Desa Bumi daya Dalam Pengelolaan Bumdes patut di jadikan percontohan

45
0
0

Peresmian Usaha Unit Bumdes Maju Bersama Oleh Camat Palas Program one Village one outlet

22
0
0

Trobosan Baru Budidaya Udang Dengan Air Tawar Di Palas

71
0
0