x

Pemda Nisbar Kunker Pertama Di Kecamatan Mandrehe Utara

waktu baca 3 menit
Senin, 31 Okt 2022 00:45 0 282 Redaksi

LIPUTAN4.COM / Nias Barat / — Bupati Nias Barat Khenoki Waruwu di dampingi oleh Pj. Sekretaris Daerah Sozisokhi Hia, SH., M.M., Asisten Pembangunan dan Perekonomian Yobedi Gulo, S.IP., M.M dan beberapa pimpinan perangkat daerah melakukan Kunjungan kerja di wilayah Kecamatan Mandrehe Utara yang merupakan kunjungan pertama setelah terpilih sebagai Bupati Nias Barat. Senin, 17/10/2022

Pada Kunjungan tersebut Masyarakat Mandrehe Utara sangat antusias menyambut Bupati Nias Barat Khenoki Waruwu di wilayah Kecamatan Mandrehe Utara

Bupati Nias Barat Khenoki Waruwu mengucapkan terima kasih atas sambutan hangat masyarakat Mandrehe Utara. Ia menjelaskan bahwa kunjungannya di Mandrehe Utara untuk bertemu dan bertatap muka dengan masyarakat Mandrehe Utara sekaligus melaksanakan peletakkan batu pertama tower BTS di Desa Lahagu.

“Terkait kedua usulan pembangunan yang diusulkan Camat Mandrehe Utara, yaitu lanjutan Pembangunan jembatan Sungai Oyo dan Rehabilitasi Puskesmas Mandrehe Utara secara bertahap dimulai pembangunannya tahun depan”, kata Bupati yang disambut tepuk tangan masyarakat Mandrehe Utara.

Sedangkan usulan perubahan nama Jembatan Aekhula menjadi Jembatan Soguna ba Zato, Bupati menyetujuinya dan memberi petunjuk agar secara administrasi perubahannya diusulkan oleh pemerintah dan masyarakat Mandrehe Utara.

Bupati Nias Barat juga berharap agar tower BTS yang dimulai pembangunannya di Desa Lahagu, nantinya dimanfaatkan oleh masyarakat pada hal-hal positif dan mendidik. Tidak dimanfaatkan untuk menyebarkan informasi atau berita hoax.

Camat Mandrehe Utara, Siduhu Lahagu, S.Pd., mengucapkan terima kasih atas kedatangan Bupati Nias Barat di wilayah Kecamatan Mandrehe Utara. Menurutnya, kedatangan Bupati Nias Barat bersama rombongan, merupakan jawaban atas kerinduan masyarakat Mandrehe Utara untuk bertemu dan bertatap muka dengan pimpinan daerah Kabupaten Nias Barat

Camat Mandrehe Utara mengisahkan bahwa dulunya Mandrehe Utara, merupakan pusat penyebaran agama, terutama agama Kristen, pusat pemerintahan dan akses utama masyarakat di bagian barat Pulau Nias menuju Gunungsitoli dan sebaliknya sebelum akses jalan dari Lolofitu Moi menuju Mandrehe terbuka.

Di balik kisah tersebut, muncul kembali semangat masyarakat Mandrehe Utara untuk menjadikan Mandrehe Utara sebagai pusat kegiatan keagamaan, pusat pemerintahan dan simpul transportasi di Kabupaten Nias Barat. Sehingga pada kesempatan tersebut, mengusulkan dua hal kepada Bupati Nias Barat yaitu lanjutan pembangunan jembatan Sungai Oyo dan Rehabilitasi Puskesmas Mandrehe Utara, agar mendapat perhatian dari pemerintah Kabupaten Nias Barat.

“Mengingat keterbatasan anggaran, maka ada dua hal yang kami usulkan kepada Bapak Bupati Nias Barat, yaitu lanjutan Pembangunan Sungai Oyo dan Rehabilitasi Puskesmas Mandrehe Utara”, usul Camat Mandrehe Utara.

Mewakili masyarakat Mandrehe Utara Fatizo Zai mengucapkan terima kasih dan menyambut baik kunjungan kerja Bupati Nias Barat di wilayah Mandrehe Utara. Ia juga setuju usulan perubahan nama “Jembatan Aekhula” yang diusulkan Camat Mandrehe Utara.

“Setuju dengan usul Camat Mandrehe Utara untuk merubah nama Jembatan Aekhula menjadi Jembatan Soguna ba Zato”, ujar Fatiso Zai yang disambut tepuk tangan dan persetujuan masyarakat Mandrehe Utara

Yun Zeb

Berita dengan Judul: Pemda Nisbar Kunker Pertama Di Kecamatan Mandrehe Utara pertama kali terbit di: Berita Terkini, Kabar Terbaru Indonesia – Liputan4.com. oleh Reporter : Juniria Zebua

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Stik Famika Makassar
LAINNYA
x
x